Warning: include_once(/home2/nansawen/blogging.co.id): failed to open stream: Success in /home2/nansawen/blogging.co.id/wp-settings.php on line 266

Warning: include_once(): Failed opening '' for inclusion (include_path='.:/opt/php54/lib/php') in /home2/nansawen/blogging.co.id/wp-settings.php on line 266

Warning: include_once(/home2/nansawen/blogging.co.id): failed to open stream: Success in /home2/nansawen/blogging.co.id/wp-settings.php on line 309

Warning: include_once(): Failed opening '' for inclusion (include_path='.:/opt/php54/lib/php') in /home2/nansawen/blogging.co.id/wp-settings.php on line 309
Fungsi Lambung Pada Sistem Pencernaan Manusia « Blogging.co.id – Pusat Blog Artikel dan Informasi Indonesia
Blog
Advertisement

Fungsi Lambung Pada Sistem Pencernaan Manusia

Diposkan pada: Oleh: Pada Kategori: Edukasi

Advertisement

Lambung merupakan suatu organ utama dalam sistem pencernaan manusia yang memiliki peran strategis dalam mengolah segala makanan yang masuk dalam tubuh. Lambung merupakan sebuah wadah penampung makanan manusia yang memiliki struktur melengkung dilengkapi dengan beberapa bagian penting.

struktur dan fungsi lambung

Struktur dan fungsi lambung

Fungsi Lambung

Fungsi lambung secara garis besar adalah menyimpan makanan yang masuk/yang kita makan, memproses makanan dengan enzim dan asam agar makanan dapat disalurkan pada usus kecil. Fungsi lambung pada sistem pencernaan manusia pada umumnya memiliki beberapa fungsi utama yang akan kita jelaskan pada bagian di bawah ini.

Fungsi Penyimpanan

Lambung berfungsi sebagai tempat penyimpanan yang mana menerima makanan yang kita kunyah di mulut sehingga menjadi bagian bagian yang kecil. Kita sering mendengar istilah “kunyah yang lama biar mudah di cerna”, mungkin istilah ini adalah salah satu proses dapat membantu lambung. Makanan yang kita kunyah dari mulut akan masuk ke dalam lambung.

Kapasitas Lambung 

Jika lambung memiliki fungsi sebagai penyimpan makanan yang masuk dalam tubuh kita, pertanyaan selanjutnya adalah berapakah kapasitas lambung tersebut?

Ukuran perut bervariasi dan cenderung berbeda setiap orang, tapi rata-rata lambung idealnya dapat berisi 1-2 liter makanan dan cairan selama kita makan. Ketika membentang ke kapasitas maksimum dengan makan besar atau makan berlebihan, perut dapat memegang hingga 3-4 liter. Distensi perut untuk ukuran maksimumnya membuat pencernaan sulit, karena perut tidak dapat dengan mudah untuk mencampur makanan dengan baik dan menyebabkan perasaan tidak nyaman.

Proses Penyimpanan

Setelah lambung diisi dari makanan yang masuk dari dalam mulit kita, maka setelah proses tersebut lambung akan menyimpan makanan selama sekitar 1-2 jam. Selama proses ini, lambung melanjutkan proses pencernaan yang dimulai di mulut dan memungkinkan usus, fungsi pankreas, kandung empedu, dan fungsi hati untuk mempersiapkan untuk menyelesaikan proses pencernaan.

Pada bagian yang lebih bawah lambung, sfingter pilorus mengontrol pergerakan makanan ke dalam usus. Sphincter pilorus biasanya ditutup untuk menjaga makanan dan sekresi dalam perut. Setelah chyme siap untuk meninggalkan perut, sfingter pilorus terbuka untuk memungkinkan bagian kecil chyme untuk masuk ke duodenum. Proses ini, dikenal sebagai pengosongan lambung, dan akan terus berulang selama 1-2 jam sampai makanan yang disimpan dalam perut habis. Proses pengosongan lambung yang perlahan ini membantu untuk menyebar chyme dibebaskan dari perut dan memaksimalkan pencernaan dan penyerapan nutrisi di usus.

Fungsi Sekresi

Lambung memproduksi dan mengeluarkan beberapa zat penting untuk mengontrol pencernaan makanan. Masing-masing zat ini dihasilkan oleh eksokrin atau endokrin sel yang ditemukan di mukosa.

  • Produk eksokrin utama dalam lambung adalah gastric juice – campuran lendir, asam klorida, dan enzim pencernaan. Asam lambung dicampur dengan makanan di lambung untuk melakukan pencernaan. Kelebihan asam ini lah yang menjadi penyebab perut kembung yang sering terjadi setelah makan.
  • Sel-sel eksokrin khusus dari mukosa dikenal sebagai sel mukosa mengeluarkan lendir ke dalam lumen lambung dan ke dalam lubang lambung. Lendir ini menyebar di seluruh permukaan mukosa untuk melapisi lapisan perut dengan tebal, penghalang asam dan enzim. Bagian lendir pada lambung juga kaya ion bikarbonat, yang menetralkan pH asam lambung.
  • Sel parietal ditemukan di pit lambung menghasilkan 2 sekresi penting: faktor intrinsik dan asam klorida.
    • Faktor intrinsik adalah glikoprotein yang mengikat vitamin B12 dalam perut dan memungkinkan vitamin untuk diserap di usus kecil. Vitamin B12 merupakan nutrisi penting untuk pembentukan sel darah merah.
    • Asam klorida melindungi tubuh dengan membunuh bakteri patogen secara alami ditemukan dalam makanan. Asam klorida juga membantu untuk mencerna protein dengan denaturasi mereka menjadi bentuk dilipat yang mudah bagi enzim untuk mencerna. Protein mencerna enzim pepsin diaktifkan oleh paparan asam klorida dalam perut.
  • Sel Chief, juga ditemukan dalam lambung, menghasilkan dua enzim pencernaan: pepsinogen dan lipase lambung.
    • Pepsinogen adalah molekul prekursor sangat ampuh mencerna protein enzim pepsin. Karena pepsin akan menghancurkan sel-sel utama yang memproduksinya, ia dilepaskan dalam bentuk pepsinogen tidak akti. Ketika pepsinogen mencapai pH asam yang ditemukan di perut berkat asam klorida, perubahan bentuk dan menjadi enzim pepsin aktif.
    • Lipase lambung adalah enzim yang mencerna lemak dengan menghapus asam lemak dari molekul trigliserida.
  • Sel G adalah sel endokrin ditemukan di bagian bawah lubang lambung. Sel G melepaskan hormon gastrin ke dalam aliran darah dalam menanggapi rangsangan, seperti sinyal dari saraf vagus; adanya asam amino dalam perut dari protein yang dicerna; dan peregangan dinding lambung selama makan.
    • Gastrin diangkut melalui darah ke berbagai sel reseptor di seluruh perut di mana ia merangsang kelenjar dan otot-otot perut. Stimulasi kelenjar oleh gastrin menyebabkan peningkatan sekresi asam lambung untuk meningkatkan pencernaan. Stimulasi otot halus dengan gastrin menyebabkan kontraksi yang lebih kuat dari perut dan pembukaan sfingter pilorus untuk memindahkan makanan ke duodenum. Gastrin juga mengikat reseptor sel di pankreas dan kantong empedu di mana ia meningkatkan sekresi cairan pankreas dan empedu.

Fungsi Pencernaan

Lambung memiliki fugnsi sebagai alat pencernaan, pencernaan dalam lambung dapat dibagi menjadi 2 kelas yaitu pencernaan mekanik dan pencernaan kimia.

  • Pencernaan mekanik adalah pembagian fisik massa makanan menjadi massa yang lebih kecil
  • Pencernaan kimia adalah konversi molekul kimia yang lebih besar menjadi molekul yang lebih kecil.

Kelebihan dalam melakukan aksi mekanik di dalam dinding lambung memungkinkan pencernaan mekanik terjadi di dalam lambung. Otot-otot halus lambung menghasilkan kontraksi yang dikenal sebagai pencampuran gelombang yang mencampur bolus makanan dengan asam lambung. Pencampuran ini menyebabkan produksi cairan kental yang dikenal sebagai chyme.
Sementara makanan secara fisik dicampur dengan asam lambung untuk menghasilkan chyme, enzim juga terdapat dalam lambung sebagai bahan ‘kimia’ yang mencerna molekul besar menjadi sub unit yang lebih kecil. Sifat enzim ini sesuai dengan fungsi dan perannya masing masing.

Lipase lambung membagi lemak trigliserida menjadi asam lemak dan digliserida. Pepsin mengistirahatkan protein menjadi asam amino yang lebih kecil. Pencernaan kimia dimulai di lambung tidak akan selesai sampai chyme mencapai usus, tetapi perut mempersiapkan mencerna protein dan lemak untuk pencernaan lebih lanjut.

Fungsi Mengkontrol Hormon

Kegiatan di dalam lambung dikendalikan oleh beberapa hormon yang mengatur produksi asam lambung dan pelepasan makanan ke duodenum. Berikut adalah beberapa hormon berfungsi di lambung.

  • Gastrin, yang diproduksi oleh sel-sel G dari lambung itu sendiri, meningkatkan aktivitas perut dengan merangsang peningkatan produksi asam lambung, kontraksi otot, dan pengosongan lambung melalui sfingter pilorus.
  • Cholecystokinin (CCK), yang diproduksi oleh mukosa duodenum, adalah hormon yang bertindak untuk memperlambat pengosongan lambung dengan kontrak sfingter pilorus. CCK dilepaskan dalam menanggapi makanan kaya protein dan lemak, yang sulit bagi tubuh dalam mencernyanya. Dengan menghambat pengosongan lambung, CCK memungkinkan makanan untuk disimpan di perut lebih lama untuk mempromosikan meningkatkan pencernaan oleh lambung dan memberikan pankreas dan kantong empedu waktu untuk melepaskan enzim dan empedu untuk meningkatkan pencernaan dalam duodenum.
  • Secretin, hormon lain yang diproduksi oleh mukosa duodenum, menanggapi keasaman chyme yang memasuki duodenum dari lambung. Secretin diangkut melalui aliran darah ke perut di mana ia memperlambat produksi asam lambung oleh kelenjar eksokrin mukosa. Secretin juga memproduksi cairan pankreas dan empedu yang mengandung ion bikarbonat asam-penetral. Efek bersih secretin adalah untuk melindungi usus dari kerusakan akibat asam chyme.

Kesimpulan

Fungsi Lambung secara garis besar terdiri dari 4 bagian utama yaitu :

  1. Sebagai tempat penyimpanan makanan
  2. Fungsi sekresi
  3. Fungsi pencernaan
  4. Fungsi mengontrol hormon.

Source : InnerBody

Advertisements